Wednesday, September 3, 2008

Ramadhan

Andrei B.
Marhabban ya Ramadhan, Met Puasa ya Semua!

Kali ini saya pengen cerita tentang pengalaman saya berpuasa di negeri orang, ternyata kalo berpuasa di Negara orang yang mayoritas non muslim itu banyak godaan nya, saya sih oke2 aja klo nahan lapar dan haus, tapi puasa mata itu yang sulit :p (tau sendirilah maksudnya)

Ada rasa menyenangkan juga membahas tentang puasa ama temen2 kampus saat itu, kenapa sih kita harus puasa? Dan hal2 lain yang menyangkut tentang puasa, ini mengakibatkan saya harus goggling, sebenernya makna puasa itu apa sih?. Nah loh, ketauan klo saya ini puasa buta dulu nya, iya bener saya sendiri kalo di tanya apa esensi sebenernya dari puasa? Mungkin sebelumnya saya hanya bisa tergugu. Jadi berkat pertanyaan2 mereka, akhirnya secara gak langsung saya juga belajar tentang makna sesungguhnya, Alhamdulillah!.

Julls, yang tau kalo saya puasa kadang sering ga sengaja dengan santainya minum cola dingin dihadapan saya

“Ups, sorry Rei” Julls langsung balik badan seraya ngabisin cola dingin yang bikin jakun naik turun, Ough! Ga semudah itu nahan haus ternyata, belum sempat meredakan napsu, satu lagi cewe ganjen sudah duduk disamping seraya makan French fries dan sekaleng Jus dingin. Dan dengan rangkulan sahabat nya dia malah mengangsurkan Jus setan itu, gw bagai nabi Adam yang dihadapkan oleh buah khuldi. Ling brengsek!

***

Sore hari ketika memasuki sholat Ashar, hati ini tergelitik pengen banget pergi ke mesjid sudah dari kemaren2 sebenernya. Ada rasa bersalah sudah lama saya gak menginjakkan kaki di rumah Tuhan, makanya sepulang kampus saya berniat ke sebuah area yang banyak di huni oleh imigran2 muslim, pasti disana ada mesjid, langkah saya dipercepat lantaran saya gak pengen Julls ikut saya pergi ke mesjid, tar malah gak khusyuk lagi :p

Beberapa langkah melewati gerbang kampus, setelah saya sudah yakin berhasil tidak ada satu orang yang saya kenal melihat saya, saya langsung sumringah, hati ini di penuhi perasaan yang senang membuncah, ternyata di bulan ramadhan memang selalu berbeda. Saya berjalan mantap.

“REI!!!!”

Deg!, saya langsung keringat dingin, buru2 saya jalan cepat gak mengindahkan lagi panggilan yang saya kenal betul itu, dan saya akhirnya sadar percuma menghindar dari cewe satu ini.

“Hey, Ling!” sapa saya kikuk

“Hmmm…kesannya lo menghindar dari gw nih?, Hehehe gw yakin lu pasti mau makan kan? Gak tahan kan? Hayo ngaku? Hahaha!” Ling tertawa membahana

“Sialan! Ga sehina itu gw!, gw ini mau pergi ke mesjid!, mau sholat, udah sana pergi, tar gw gak khusyuk lagi sholat nya!” usir saya

“Ikuuuut aaaah!!!” Ling langsung merangkul saya berjalan

“Mampus!, cewek ini sih lebih berbahaya daripada Julls”

***

Mesjid dihadapan saya ini bukan mesjid seperti kebanyakan di kampung2 saya yang megah dan indah, tapi mesjid ini Cuma seperti ruko, makanya saya rada penasaran, bener gak nih klo ini mesjid. Ling yang udah penasaran main intip segala, sampai seseorang berjubah gamis dari dalam ruko membuka pintunya, dan berteriak lantang!

Assalamualaikum!

Ling yang kaget langsung bales: Bonjour!!!!

“Gak nyambung Ling, sumpah!” bisik saya

“Ough, kaget gw, asli!”

“Muslim?” tanya pria itu yang rupanya Imam mesjid kecil itu, saya langsung mengiya kan mantap, kecuali Ling

“Busyet itu Rei, janggutnya panjang betul” Ling takjub

Saya buru2 menutup mulut Ling, “Jangan nyaring2 Ganjen!”

“Ehemmm..” si Imam berjubah gamis itu, berdehem melihat saya merangkul Ling dan menutup mulutnya dengan jarak seperti orang setengah berpelukan.

“Bukan Muhrim!” si Imam nyentil tegas

“Ups” Buru2 saya jaga jarak ama Ling, Ling yang gak tau apa2 agak mikir juga. Lucunya pas masuk mesjid ada sekitar 8 orang yang menatap kami. Saya langsung deg-deg an, boleh gak sih si Ling masuk mesjid? (maklum ilmu agama gak banyak).

Dipandangi orang2 berjanggut Ling langsung merapat sambil memeluk lengan saya. Jelas aja saya langsung gelagapan, sambil melepas pelukan tangan Ling.
Ling bingung, trus meluk tangan saya lagi, trus saya lepas lagi sambil gugup dipandangi satu jemaah!, mampus! Lagi2 Ling meluk tangan saya, saya lepas lagi setengah maksa!

“Wuaaa Rei kamu tega!!!!” Ling meraung di dalam mesjid, Muka saya langsung memutih kayak orang mati, Oohh malunya…

Singkat cerita, saya beri pemahaman ke Ling, terus Ling di berikan selembar jilbab praktis dari seorang wanita baya, saya sendiri langsung ke belakang nyari tempat wudhu. Saya harus antri, lucunya begitu saya ngantri dibelakang mereka, mereka langsung mempersilahkan saya wudhu duluan, naah pas saat saya mau ambil wudhu, banyak pasang mata melihat saya, seolah pengen tau gimana saya wudhu, bayangkan ada lebih dari sepuluh orang yang mandang saya penasaran, gak tau kenapa kok saya gugup. Makanya gak heran saya langsung terpana, Ya Allah saya lupa urutan Wudhunya! Gubrak!!! (saking gugupnya!)

Belum habis perasaan malu, ketika saya mengeluarkan sarung yang sengaja saya bawa dan memakaikan nya berikut baju muslim motif batik, lagi2 saya jadi pusat perhatian, tambah gugup dan kikuk lah saya, berasa jadi ondel2!, nyesel saya bawa baju set sholat yang bikin beda sendiri, tapi ternyata semua orang mengagumi baju set yang saya kenakan, dengan sarung, peci hitam, dan batik muslim, asli sekarang saya laksana model. Ouugh!

Selepas sholat saya langsung keluar dari mesjid kecil, menemui Ling yang menunggu, dan Ling sampai gak bisa menyembunyikan kekagumannya pas liat saya “Rei….kamu baguss banget pakai busana itu” Ling sampai melongo mandang saya. Hahahaha! Belum tau dia! Batik Yogya dan sarung khas Samarinda :D

Berikutnya Imam mesjid yang bernama Ameer itu mengundang saya untuk berbuka puasa di rumahnya yang gak jauh dari mesjid itu, Alhamdulillah berkah ramadhan.

“Kamu juga boleh ikut kok” Imam itu memandang lembut Ling yang saat itu mau pamit pergi, kontan Ling langsung berbinar cerah!

Rumah yang dihuni Imam itu sederhana, hanya flat biasa, tapi di dalamnya banyak kaligrafi Al-Quran, dan ia tinggal dengan istri dan mertua nya yang berusia lanjut, mereka adalah imigran dari Turki, dan mesjid sebelumnya itu juga adalah mesjid Turki, karena ternyata mesjid2 di eropa itu gak seragam, ada mesjid Turki, ada mesjid Maroko, dan lain2. Baru tau saya.

Detik2 menjelang berbuka, di hadapan kami sudah tersedia masakan khas Turki yang menggoda selera. Ling langsung mencomot potongan daging dengan bumbu khas seperti kare, saya langsung mencubit pinggang Ling, sampai ia menjerit

“Aduuuuh Rei, apaan sih? Bukan muhrim tau!”

Hah?

Pecahlah ketawa kami saat itu, Hahahaha ada2 saja! Sementara itu langit senja di luar mulai menguning. Hanya dalam angan saya saja, ketika adzan dan bedug bertalu-talu, anak2 berbusana muslim riang tertawa, muda-mudi pergi ke mesjid untuk sholat terawih, dan senyum serta peluk haru tanda memaafkan di mana-mana. Saya memangku dagu dengan tangan terkepal memandangi jendela, sambil mengulas senyum makna, seolah seluruh dataran Perancis saat itupun ikut memeriahkan Ramadhan.

Andrei B. / Author & Editor

Saat ini bekerja sebagai senior copywriter di perusahaan Consulting Creative di Jakarta

Coprights @ 2016, Blogger Template Designed By Templateism | Re-design By Andrei