Friday, February 29, 2008

Tanpa kamu...

Andrei B.
Semua rumor ini berkembang lantaran saat itu, saya dan Ling masih di perpustakaan videografi kala malam menjelang. Menonton dan ngebahas pergerakan film new wave di Perancis, film2 nya sutradara besar macam: Jean luc godart, truffaurt, sampe ngebahas analisanya Andre bazin dalam Chasier du cinema, mereka adalah tokoh dibalik kesuksesan sinema perancis. Makanya gak sedikit waktu yang diperlukan untuk mendalami pemikiran orang2 besar macam mereka, saya dan Ling sampe begadang di ruang tersebut, sampe kita ketiduran di sofa besar berdua dan besoknya petugas dan mahasiswa yang datang ke ruangan videografi melihat kita tertidur bareng di satu sofa (gak perlu lah sampe saya jelaskan gimana posisi persisnya) yang jelas rumor santer tersebar, kalo saya dan Ling itu adalah sepasang kekasih, parahnya Rumor berkembang jadi: “Andrei meniduri Ling di Ruang Videografi”. Shit!. Padahal saya sudah klarifikasi ke orang2, Anehnya hal itu bukan jadi Aib bagi yang mendengar malahan mereka ngangep saya itu kereen!, berani bercinta di kampus!. Bahkan tak jarang menginspirasi lainnya, saya gak kaget kalo tiba2 anak2 kelas ada yang bilang dengan bangga: Rei...gue tadi bercinta di di depan kelas!. AARRRGGGGHHHH!

Nah gara2 itu, hubungan saya dan Ling jadi sedikit risih. Kita jadi jarang duduk sebangku lagi, jarang pergi berduaan lagi. Kalo pun saya ngajak ngobrol, Ling hanya menjawab sekedar dan pergi menjauh dengan alasan lain. Jadilah dalam beberapa hari itu saya hanya bergaul dengan teman lain nya, lumayan ada hikmahnya juga, bisa ngakrab dengan anak2 lain. Saya baru nyadar kalo selama ini saya terlalu dekat dengan Ling hingga mengacuhkan teman2 kelas lain. Akhirnya saya pun punya Gank baru, dengan Agatha (Monaco), Ben (Canada), dan Rily (Jerman), jadi di kelas kita ber empat ngumpul di sisi kanan kelas, dulu saya ada di sisi kiri belakang duduk bareng Ling deket jendela. Dan Ling sendiri juga asyik dengan Gank barunya, bareng Miena (Iran) dan Jonathan (Austria). Kursi saya dulu duduk disamping Ling kini sudah ada Jonathan disana, Pria Flamboyan bermata biru. Begitulah hari2 kami, berjalan masing2.

Sehabis ujian waktu itu, kegiatan kampus tidak terlalu ramai, makanya saya banyak menghabiskan waktu di rumah bersama keluarga asuh, nge Blog di depan komputer, atau Hang Out bareng Jean dan Leonard. Terkadang saya menemui Julls untuk menemaninya melukis di Spot2 menarik kota Lyon. Entah kenapa saat itu walau bersama Julls, pikiran saya melayang jauh. Saya kangen sama Ling, jujur saja tanpa dia hari2 saya jadi basi, gara2 rumor sialan itu makanya kita gini, Sialan!. Nasi sudah jadi bubur, mungkin jalan takdir pertemanan saya dengan Ling cuma sampe sini.

Julls menegur saya, yang dari tadi ngelamun “Kamu kalo bete, gak apa2 pulang aja saya gak keberatan kok Rei”
Saya cepat menggeleng, sambil menyalakan sebatang rokok
“Kamu ngerokok ya?”
“Iyah kalo stress!” Jawab saya kalem
“Stress? Berarti kamu ada masalah?” Julls menghentikan guratan pada sketch book nya, saya keceplosan omong.
“Bukan masalah besar kok, hanya kangen rumah” saya mengelak
Julls tersenyum, lalu merapikan peralatan gambarnya. “Kamu telpon saja ke rumah”
“Enak aja kmu ngomong, emangnya murah apa?”
“Pake Skype punyaku aja, masih ada account buat nelpon!”
Saya serba salah, ditanggepin serius.

Berikutnya saya udah ada di kampus lagi memakai laptop Mac Julls di sudut kampus ber WI-FI, Julls memberitahukan password skype nya, saya menarik napas dalam sudah lama saya tidak menyapa orang rumah.

Begitu Log in banyak sekali deretan list temen2 Julls yang menyapa, Julls sendiri bilang Just ignore them, karena saat itu dia lagi sibuk ngerjain instalasi seni bareng teman kelompok. Busyet account Skype dia masih ada 120 Poundsterling buat nelpon. Begitu saya sudah make head set... Ding! Nama Panda muncul menyapa, saya cuekin sesuai perintah Julls, namun si Panda terus mengisi kotak percakapan tanpa ampun, dan saya langsung mematung begitu ia menulis:
Panda: .....kamu kan lagi deket2nya sama Andrei....
Deg! Si Panda ini ternyata Ling!

Saya gemeteran mau balas, akhirnya saya memberanikan diri bukan buat mengaku kalo saya Andrei, tapi berpura2 menjadi Julls

Panda: kmu tau sendiri kan? Klo itu bohong!, nah si Andrei itu bukannya klarifikasi, malah cuek sama Rumornya!
(saya kaget)

Chocolate: Loh Andrei bilang dia sudah mengklarifikasi kok, Cuma anak2 kelas aja yg lebih memilih untuk gak perduli.

Panda: Lo ngebelain dia? Jelas2 dia sekarang, udah nyuekin gue!

Chocolate: Nyuekin? Dia bilang kmu yang nyuekin dia!

Panda: Pertama emang iyah, tapi setelah itu malah jadi keterusan, dianya ikutan nyuekin gue!

Chocolate: intinya apa yang kamu mau omongin sama aku? kamu cuma mo nyalahin Rei?

Pause 5 second

Panda: Kangen...

Chocolate: heh?

Panda: gue kangen sama dia Julls
(mata saya langsung berkaca2)

Chocolate: iya saya denger Andrei juga kangen sama kmu Ling, dia mikirin kamu terus, sampe dia gak bisa tidur, gak bisa makan, gak bisa.....
(saya bingung cari kata2 selanjutnya, betapa ternyata saya sangat menyayangi Ling, sangat kehilangan nya)

Panda: gue juga, gak semangat belajar, gak ada lagi yang gue gangguin, gak ada lagi yang bisa gue ledekin.
(saya senyum kecut)

Alhamdulillah, ternyata sobat saya satu ini juga masih sayang sama saya, saya menahan haru. Saya langsung iseng, sudah lama Ling menjajah (ngerjain) saya, gantian sekarang!.

Chocolate: kamu kenapa sih deket2 ma Rei? Kamu jangan2 suka ya ma dia?

Panda: loh? Lo marah ya? Emang lo ma dia udah jadian?

Chocolate: Oooh pasti!, saya tergila2 kok ma Rei! (Hahaha seneng banget saya banggain diri lewat orang lain)

Panda: Aaah yang bener? Kok Rei gak bilang2 klo udah jadian?

Chocolate: Begitulah Ling, anak itu terlalu Cool mungkin, anak itu pembawaan nya menghanyutkan! (xixixixi! saya Ge-Er abis muji diri sendiri, biar tau rasa si Ling!)

Panda: kamu tau gak, kenapa saya menyukai dia?

Chocolate: Gak heran kan? Dia memang keren!

Panda: Karena dia itu bodoh Julls!

Chocolate (gue langsung naik pitam): Maksud Lo apaan neh?

“Karena Rei itu mudah di kelabui” kali ini Ling tidak bercakap di kolom skype, tapi dia udah ada di samping saya, mengurai senyum haru nya. Menaruh laptop VAIO di sampingnya dan memeluk saya hangat!. Bles...beban di pundak saya jatuh terurai

“Maafin saya Rei”

Saya tidak bisa berkata apa2, berusaha sekuat mungkin nahan air mata yang jatuh dalam keharuan. Dari jauh saya melihat Julls tersenyum (rupanya ini sudah diatur nya). Sudah lama saya tidak merasakan pelukan hangat Ling, pelukan sahabat.

Berikutnya, Ling membisik dalam pelukan: “Sejak kapan kamu jadian sama Julls, heh?”
Saya buru2 langsung nutup account skype, ngehilangin jejak percakapan kami tadi.
“Gak usah repot2, semua pecakapan kita tadi sudah saya SAVE di laptop ini, tinggal kasih tau Julls!” Senyum licik Ling kembali menghias, saya langsung keringat dingin.
“Ampuni saya!!!!!” *menyembah2 gak karuan* di iringi ketawa setan Ling.

Saya menatap Ling yang tertawa mengenaskan dengan keharuan yang mendalam, saya gak mau kehilangan Ling lagi, saya pengen selalu sama2 Ling, gak perduli apa kata orang bilang.
Ling berhenti tertawa melihat saya gak ngaruh di ancam, lagi2 saya gak kuasa untuk memeluk Ling kedua kalinya, saya langsung memeluk Ling, kali ini lebih erat. Membuat Ling terdiam.

“Ling... saya gak mau kehilangan kamu lagi!”
Ling membisu, lalu berucap pelan: “Sejauh mana kamu gak mau kehilangan saya”
.........
.........
.........
Saya berbisik sangat pelan namun tegas “Walau ditukar dengan Julls, saya akan tetap milih kamu....”

Ling tidak bersuara, saya hanya merasakan bahu saya tiba2 basah
“Tenang saja untuk kalimat tadi saya gak akan bilang ke Julls”
Ling mempererat pelukan.

***



P.S: Cerita nyata ini sedikit saya tambah2 kan, untuk saya dedikasikan kepada rekan2 Blogger yang bersahabat indah, walau permasalahan timbul, mereka tidak mencari siapa yang salah, mereka hanya sibuk mencari bagaimana merasakan hal yang dulu sempat hilang, merasakan lagi indahnya dipeluk hangat seorang sahabat!.

Andrei B. / Author & Editor

Saat ini bekerja sebagai senior copywriter di perusahaan Consulting Creative di Jakarta

Coprights @ 2016, Blogger Template Designed By Templateism | Re-design By Andrei