Tuesday, February 26, 2008

Rhoma Irama bilang ini adalah Darah Muda, darahnya para remaja!

Andrei B.
Di kelas Film primadona nya Big Four adalah, Miena si cewek Iran, Ling si centil dari Cina, Mike dari US, dan yang terakhir yang digadang2 sebagai mahasiswi terbaik di kelas Film sekaligus musuh bebuyutannya Miena, namanya Rili dari Jerman, cewek kalem namun jenius dalam masalah dunia Film. Saya sendiri bergidik ngeri kalo sudah Miena ketemu Rili dalam satu perdebatan, mengingat Presiden Iran mengingkari tragedi Holocaust. Dan Rili yang sangat membenci pengingkaran tersebut, seolah2 mengacuhkan sebuah tragedi kemanusiaan besar. Kalo udah gini mereka kadang iseng menanyakan pendapat saya, beeuuh asli saya langsung ciut nyali, Nggak deh! Ilmu saya belum nyampe cerita di skala seperti itu, ilmu saya baru sampe cerita si Pitung!. Salah2 ngomong, bisa2 pulang kampus saya di tembak mati agen MOSAD atau CIA ntar :p.

Lebih enak ngobrol bareng Ling, cewek ini nyante abis, udah pintar, rajin menabung dan baik hati lagi, Eeeh gak ding, yang terakhir saya ralat. Penyebabnya lantaran dulu saya pikir Ling ini cewek baik hati yang menjodoh2 kan saya ama Julls tanpa pamrih, tapi ternyata eh ternyata...ada maunya dia. Dia juga pengen dicomblangin ama anak Fine Art mahasiswa senior kampus (bukan mahasiswa undangan), bukan orang Perancis tapi dari Argentina.

Begitu dikasih liat cowoknya, emang gagah abis sih. Muka2 khas ala Antonio Banderas dan Benecio Del Toro, khas latin banget. Ya udah yuk kita samperin, tarik saya. Begitu saya tarik dia ada sedikit penolakan disana, dan pas saya liat, muka Ling jadi merah nahan malu. Saya langsung ketawa ngakak, ternyata sama ajah kayak saya dulu!. Saya langsung deketin lelaki latin bernama Eduardo, lelaki yang ternyata emang udah punya jam terbang tinggi dalam hal fine art, karya nya udah pernah dipamerin sampe gallery di New York. Bukan lelaki biasa untuk perempuan seperti Ling yang juga luar biasa. Singkat kata saya langsung memperkenalkan Ling, yang dengan malu2 kucing mengulurkan tangannya. Saya langsung nyengir, muncul tanduk di kepala. Hehehehe!, Ling mencium rencana jahat saya.
“Rei kalo sampe lo bikin malu gue, gue gak segan2 menghabisi lo!” bisik Ling, mencubit pungung saya, dan dengan sengaja saya langsung menjerit.
“Aduuh! Apaan sih Ling, cubit2 segala2?! Kan katanya mo dikenalin? Gimana sih?” ucap saya nyaring di depan Eduardo
Deg!
Ling langsung merah padam, keningnya langsung keringat dingin.
“Ya udah lo ngomong aja ama dia yah, gue masih ada urusan” saya berbalik pergi, meninggalkan Ling yang habis kata, nahan malu. *Mampuuuus gak tuh! Puas gue!*
“Apa yang mau di omongin Ling?” Eduardo serius menatap Ling yang mati gaya
Gue yang ngedenger langsung iba, dan kembali berbalik.
“Besok kita mau kepantai, kita mau ngajak kamu, soalnya kan kamu udah 3 tahun tinggal di Perancis, jadi kalo ada kamu kita gak bakalan nyasar!, mau ikut?” tanya saya bodoh, Ling menatap saya gemas, lantaran pertanyaan tadi terlalu mencari2 alasan banget.
Di luar dugaan, Eduardo mengangguk kalem dengan senyum khas nya.
“Kabari saja saya selanjutnya, saya besok kebetulan memang punya waktu” Eduardo pamit pergi menuju kelasnya. Saya senyum Jumawa seolah menunaikan tugas mulia, dan begitu Eduardo hilang dari pandangan...Ling menggumam lirih, seolah menyimpan dendam kesumat
“Lo kira yang tadi itu bisa dibilang natural, heh? Kamu udah bikin gue malu besar Rei!” Ling siap ngamuk, saya langsung ambil langkah seribu di kejar Ling brutal!. Hati wanita memang sulit ditebak...
Untuk mengajak Julls ternyata tidak sulit, dan FYI saya mengajaknya sendiri, tanpa ditemani Ling (bisa2 balas dendam dia ntar), Julls mengangguk senyum, saat itu dia lagi di potong rambutnya oleh Darla, si cewek India. Saya agak menyesali rambut indahnya yang di potong pendek, padahal dia cantik banget kalo rambut panjang. Namun begitu selesai di potong, saya menarik lagi pendapat saya tadi. Cewek ini malah semakin manis dengan rambut pendeknya. Saya tanpa basa-basi langsung foto dia di kebun belakang homestay nya si India. Dan hasilnya....bener kata saya dulu, Monalisa juga kalah!.

Perjalanan berlangsung menyenangkan, Dalam hati saya berpikir untuk apa ke pantai dalam cuaca yang masih dingin seperti ini?, jawab Ling singkat karena dia percaya bahwa pantai itu tempat yang tepat untuk awal sebuah hubungan, karena chemistry nya lebih kuat daripada pergi ke gunung bikin kaki bengkak kayak tukang becak. Apapun itu masalahnya di kereta yang membawa kita sekarang ini, saya sudah masuk ke permainan cinta yang diatur rupa oleh Ling. Saya menatap gemas Ling yang asyik mengabadikan pose2 mesra bareng Eduardo. Sigh!

Bener saja, sesampainya di pantai, angin berhembus kencang dan ketika kaki menginjakkan kaki di pasir putih. Ling udah jejeritan gak karuan, asyik bermain dalam tiupan angin, pasir putih yang ia tulis dengan kaki nya menulis nama Eduardo, trying to be romantic. Dan Eduardo yang selalu mengabadikan photo2 dari kamera canggihnya. Tampaknya mereka berdua punya chemistry yang bagus. Sedang saya? Jangan ditanya...saya mati gaya!. Walhasil saya cuma duduk di pasir putih bersama Julls, berbagi cerita, dan semakin tau saya akan pribadinya dan latar belakang nya, saya agak terkejut dan minder juga. Gak perlu saya ceritakan laah! Yang jelas kalo suatu saat diantara kalian bergerak di bidang fine art dan udah Go International, nanti kalian juga akan kenal anak ini, namanya emang udah mentereng di dunia fine art di jagat Britania Raya. Baru ngerti sekarang saya, kenapa perwakilan dari UK malah warga Inggris keturunan kayak dia? Bukan warga aslinya. Sedikit info tahun lalu dia masuk 5 besar kompetisi fine art se Eropa. Karya lukis nya dikagumi banyak orang.

Pluk! Bola pasir tiba2 menghatam wajah saya, jangan ditanya ulah siapa, yang jelas saat itu kita udah perang pasir, dan mengangkat Ling rame2 untuk diceburkan ke pantai, berikutnya semua udah sukses nyebur di pantai berair dingin, dalam riang tawa. Sudah lama sekali saya tidak segembira ini, entah saya sendiri sudah lupa kapan terakhir kali saya tertawa selepas ini.


Dalam jarak kita yang setengah lingkar bumi
Hingga mentari turun dengan warna emas nya bercampur langit beraksen biru, kita terduduk lelah. Saling bercakap makna menikmati langit yang berganti warna indah dan semarak ombak yang saling menepi. Ling rebahan di pangkuan Eduardo dan Julls yang menatap makna saya dalam senja yang makin turun. Saya tercenung ketika tanpa sadar tangan saya sudah menggenggam jemari julls, dan meng iyakan isyarat hatinya.
Saya sudah main api. Saya sadar betul, saya terbawa suasana. Tidak mudah, sungguh!. Hingga sebuah pertanyaan Julls yang membuat saya tercenung:

“Rei...?”
“ya?”
“kamu muslim kan?”
Saya mengangguk mantap
“Kenapa saya lihat kamu tidak Sholat?” Julls bertanya prihatin
Deg!
Ada sesuatu yang menohok perasaan saya saat itu dan entah kenapa lagi2 saya jadi ingat gadis kota hujan.
Beberapa tahun lalu, di kota Hujan saat ia masih berseragam abu2, saat ia mengatakan hal sama dalam kelabunya langit seperti ini, mengatakan untuk bergegas dan mengajak pergi ke surau bersama dalam jalan yang melewati pematang sawah dan adzan subuh yang menggema di sudut2 kampung. Saya teringat lagi senyum polos dan ajakan tulusnya, maaf kan saya yang sudah melupakanmu sejenak, dalam jarak kita yang setengah lingkar bumi ini.

Kini saya juga tersadar, entah sudah berapa puluh kali saya meninggalkan sholat.
Dan gadis non muslim di samping saya ini yang dengan sederhana mengingatkan bijak, saya menatap Julls dengan mata nanar. Gadis cantik itu diam memaklumi, hanya tangannya yang menghapus pelan air mata saya yang tiba2 jatuh.

Ling menghampiri saya dan berbisik lugu: “Rei kamu ditolak ya?”
“Diam Kamu!”

Andrei B. / Author & Editor

Saat ini bekerja sebagai senior copywriter di perusahaan Consulting Creative di Jakarta

Coprights @ 2016, Blogger Template Designed By Templateism | Re-design By Andrei