Friday, February 22, 2008

Ada yang wajahnya merona merah

Andrei B.
Sudah 10 menit lebih saya memandang gadis Cina yang membuat saya kagum pada hari pertama saya masuk kampus, gadis cantik yang saya yakin bukan hanya saya saja yang mengatakan kalo dia adalah gadis yang menarik hati, entah sudah berapa kali banyak pria yang mendekatinya, sayang saya tidak seberani itu. Toh jujur saja saya mengakui kalo dia cewek cantik di kampus ini (bagi saya pribadi) tapi bukan berarti saya jatuh cinta, tidak lah, toh juga saya punya misi dengan gadis yang saya sukai di tanah air itu :).
Sedang asyik2 nya mengamati, Ling sudah berdiri di samping saya ikut mengamati dari kejauhan si gadis cantik yang tengah ngobrol bareng temen2 nya dari jurusan fine art.

“Namanya Jullie, panggilannya Julls dia emang keturunan Cina tapi dia mahasiswi undangan dari UK, jurusannya fine art” Ucap Ling santai menepuk bahu saya, yang kini malah buat saya salah tingkah.
“Eh?”, sejak kapan ni orang ada disamping gue
“Udah yuk kita samperin...” Ling menarik tangan saya, busyet ni anak to the point sekali, “Apa ini yang dinamakan budaya barat? Gak basa-basi?” Pikir saya
Mau gak mau sekarang saya sok cool, sok jaga image biar gak ketauan kalo saya penggemar nya, padahal waktu Ling sudah menyapanya, jantung ini bener2 berdetak gak karuan. Saya menarik napas dalam2, saya harus keliatan normal. Di sini mungkin budayanya gak ada yang malu2, langsung straight to the goal!. Makanya saya langsung menghampiri cewek cantik itu yang tengah bercakap dengan Ling dan teman2 lainnya, dan saya langsung mengulurkan tangan, sambil berucap: “Hi...what’s up?! My name is Andrei! How are u?!” ucap saya berusaha kayak bule2 lainnya dengan gaya Cool. Begitu saya mengulurkan tangan di depan cewek yang bernama Julls itu, si cewek malah bengong, raut wajahnya seolah bilang; “Siapa sih lo?”
Pause 5 second....semua yang disana terdiam bengong.
Gue dah keringat dingin....nahan malu
Ling membisiki saya pelan namun kalem: “Lo jangan bikin malu gue Rei!”
@#%^&(&F*Ck!!!

Singkat cerita (lagi-lagi), saya sudah bergabung bareng anak2 fine art, sudah ngobrol panjang lebar!. Kenalan ama cewek India, cewek Finlandia, kita ber lima ngobrol rame, dan bermain di taman kampus.


Tampak beberapa lelaki yang melihat kami, senyum2 gak jelas, melihat kami akrab bermain. Dan Oh God! Saya baru sadar sekarang cuma saya doang cowok nya dan 4 lainnya cewek semua, ini bisa jadi pertanda buruk untuk memulihkan nama saya dari cap Miss Indonesia. Damn!

Akhirnya demi nama baik keluarga, saya ijin pamit pergi untuk ke kantin kampus, Ling melotot ke arah saya seolah mengatakan “Ngapain lo pergi, bodoh!”. Ling lalu ikutan pergi bareng saya. Di jalan Ling misuh2...
“Kesempatan emas kan lo bisa ngakrab2 bareng dia!, kenapa pergi?!”
“Jadi lo sekarang mo nyomblangin gue?” saya berhenti, keberatan dengan Ling yang seolah menghakimi dan ikut campur masalah saya.
Ling langsung meranggut, muka imutnya langsung pasang judes dan meninggalkan saya menuju perpustakaan, Aaah gak enak banget saya. buru2 saya samperin dia, saya rayu2 lagi, ni anak kalo merajuk bakal lama kayaknya. iseng2 saya photo muka pundung Ling yang sok serius baca, dan saya kasih liat ke dia.

"Nih liat, kalo merajuk gitu muka mu jelek Ling!"
"Kayak muka lo cakep ajah!"
"Piss ah, terserah kamu aja deh, daripada gue kehilangan temen", mendengar itu Ling langsung berbinar
"Bener yaa? terserah gue?!" ucapnya penuh maksud, perasaan saya jadi gak enak sekarang.


Mata kuliah yang membosankan bagi saya adalah belajar bahasa Perancis, gak tau kenapa sulit banget. Bahasa Planet abis! Kalo bahasa jerman dan Belanda, bisa dibilang bahasa planet Mars ato Venus, gak jauh2 amat untuk di gapai, kalo bahasa perancis ini ibaratnya kayak bahasa planet Pluto! Tak terjangkau!.
Tapi menariknya adalah kelas ini gabungan ama kelas fine art, ehem!. Ling yang duduk disebelah saya langsung memanggil julls yang baru masuk kelas untuk duduk disamping nya. Kelas dimulai, kita bertiga malah ngerumpi, dijamin gak akan kedengaran, masalahnya mahasiswa saat itu tengah memasang head phone karena percakapan bahasa sudah dimulai, makanya kita bebas saja ngobrol dengan mengecilkan volume head phone kita. Ling ini jago sekali sosialnya, seperti yang saya bilang kalo ada dia suasana bisa jadi menyenangkan, anak ini selalu membawa aura ceria di setiap tempat. Ling saat itu duduk di tengah2 antara saya dan Julls, begitu melihat Julls tengah serius mendengarkan lewat Headphone nya. Ling membisiki saya. “Ndrei lo boleh bilang gak suka ama dia, tapi kalo lo berhasil buat dia suka ama lo, gue janji gak akan manggil lo Miss Indonesia plus gue akuin kalo lo emang jempolan!”
Saya mulai terpengaruh....
“Di tambah wiken ini lo ajak gue jalan2 ke pantai dengan duit lo, gimana?”
“Deal!” angguk Ling mantap
“Panggil dia” bisik saya nekat
Julls melepas head phone nya, begitu Ling menyenggolnya dan menunjuk saya, Ling sendiri pura2 memperhatikan dosen dan mendengar serius percakapan di headphone. Padahal anak kecil juga tau kalo dia pura2, masalahnya di meja nya ada meter digital volumenya yang dikecilin sampe mute.

“Eh lo tau gak bahasa perancis nya Saya mencintaimu?” ucap saya bertanya Julls dengan lantang, saya sih gak khawatir kedengaran orang karena selain kita duduk paling belakang, para mahasiswa di kelas itu tengah khusyuk mendengarkan percakapan lewat headphone masing2. jadi percakapan kita gak akan kedengaran.

“Mudah itu Rei, Jet’ Aime!” senyum Julls
“Jet’ Aime!” ulang saya
Julls mengangguk semangat
Saya lalu mengulangi lagi dengan memandang ke lain
“Jetem?”
“salah Rei...Jet’ Aime” ralat Julls
“Jet me!” ucap saya memandang ke bawah
“Jet’ Aime! Rei...Jet’ Aime! Masa gak bisa lagi?, tadi waktu pertama kali lo ngucap Jet’ Aime lo fasih betul pengucapannya, kenapa sekarang gak bisa?”
“Iya, karena saat itu saya memandang mu...”
Julls terdiam, pipi putihnya merona merah...

Ling menahan senyumnya, saya menang taruhan! Yes!!!
Tapi saya langsung ciut begitu liat meteran volume dan waktu percakapan di meja saya, yang mengartikan bahwa percakapan di kelas itu sudah berakhir 3 menit yang lalu. Saya menunduk malu, begitu tau kalo orang2 kini pada liat kebelakang. Kualat saya!.

Andrei B. / Author & Editor

Saat ini bekerja sebagai senior copywriter di perusahaan Consulting Creative di Jakarta

Coprights @ 2016, Blogger Template Designed By Templateism | Re-design By Andrei