Wednesday, July 4, 2007

Serangan Fajar di Little India

Andrei B.
Jam 7 pagi gue udah bangun padahal tadi malem gue baru bisa tidur jam 1 dini hari, mungkin terlalu excited kalo gue bilang. Hostel yang terletak di Little India itu akhirnya gue pahami ketika pagi hari menjelang dan aktifitas di kawasan itu mulai menggeliat. Dimana2 gue menjumpai etnis Hindustan, gak heran pagi2 gini lagu2 ala Amitha Bachan udah kesetel kenceng. That’s the reason they called little India street :D
Suasana saat itu bener2 sunyi, mungkin tadi malam pesta beer berlangsung gila2 an, di Beer Garden saat itu cuma gadis Australia yang asyik baca novel.
Any way, I've a secret when I was there, gini ceritanya; hostel itu terkunci sampe jam 9 pagi. Jadi kalo mau keluar kita di kasih sandi yang kudu di akses di pintu tersebut layaknya mesin ATM. So, pagi itu gue yang udah gak sabar lagi pengen nikmatin singapura, gue langsung loading memory begitu berhadapan dengan tombol2 pasword untuk ngebuka pintu. Sebenernya sih gue gak perlu nginget2 kayak gini, lantaran tadi malem gue udah di kasih secarik kertas sandi nya. Tapi lantaran males kudu balik ke kamar naik tangga lagi. So, dengan keyakinan akan kemampuan ingatan gue. Gue pencet 4 digit sandi. Dan… Bib! U know, what happened than?
Gue salah pencet sandi, walhasil alarm hostel berbunyi nyariiiing banget. Serius gue yakin alarm ini mampu ngebangunin orang satu kelurahan. Sumpah saat itu gue kayak maling yang udah di incer FBI aja. Buru2 gue ambil langkah seribu kembali ke tempat tidur dan langsung selimutan, efek alarm nya satu tamu di hostel pada bangun semua. Termasuk bule2 di ruangan gue yang terbangun ngamuk2, dan dengan jenius nya gue ikutan bangun dan ikut2an ngamuk2 sambil nanyain apa yang terjadi, berlagak innocent. Dan ikutan ngumpat2 gak jelas.(acting gue sukses berat, mungkin lantaran takut di Smack Down bule gorilla yang tidur di bawah gue kali)
Hampir 15 menit alarm nya bunyi ngalahin lagu amitha bachan di luar sana. Jadilah se isi hostel pada bangun semua. Si empu hostel udah pasang tampang selidik nyari biang kerok. Bisa di bayangin pelaku utama nya terkurung di tempat yang sama dan berlagak seolah salah satu dari korban. Hahaha!!!

Sejam kemudian gossip yang berhembus mengatakan kalo gadis Australia yang tadi pagi baca novel itulah pelaku utamanya. Sigh! kalo mereka tau gue pelaku nya orang yang berasal dari Negara dunia ke 3, waaah bisa di hakimi massa gue!
Ternyata selain murah (dan penuh kejutan) hostel itu juga nyediain breakfast pagi, self service, masing2 dapat kopi, 2 slice roti, dan 2 butir telur. Untuk kopi udah ada coffe maker nya, tapi untuk telur yang kudu di goreng dengan alat pemanggang sebesar meja tulis SMA? Gimana cara nya? Berkali2 gue ngeliat Bule2 dengan santainya memencet tombol2 dan menggunakan alat Bantu pembentuk telur, tetep aja pemanggang ajaib itu gak bisa bikin gue ngerti. Jujur aja gue gak berani nekat lagi sehabis peristiwa alarm tadi yang sekarang gue kasih label "Serangan Fajar" itu. Salah2 bukan Cuma pemanggangnya yang meleduk tapi satu hostel kebakar semua :D

Jadilah gue cuma makan Roti yang gue bubuhi gula, Bule inggris di samping gue tampak aneh ngeliat cara makan roti gue, apa lagi begitu ngeliat kopi gue yang dikasih gula banyak banget (gue paling suka kopi manis)
"ngomong2 ini kopi yang di kasih gula? Apa gula yang dikasih kopi?" si Bule Inggris yang akhirnya gue tau bernama Gavin itu mengernyitkan dahi nya bertanya.
"Emang gue pikirin, dari pada lo, kopi gak pake gula, apa enak nya?"
Two different culture when talking each other is always funny, kayak orang Jawa ketemu orang sunda. "Ini teh susu?" "ini bukan teh tapi ini susu" Hahaha gue sering ngakak kalo inget iklan nya.
Dan gue punya feeling kalo gue bakal sering ketemu miss in sense dalam perjalanan gue nanti. Tapi bukankah itu suatu hal yang menarik?
Matahari udah mulai naik menyinari kota singapura, hawa saat itu ketika gue melangkah keluar terasa sejuk, saat yang menarik untuk berjalan kaki keliling singapura dengan Handycam Canon Optura 100 di tangan, merekam sesuatu yang akan menginspirasikan perjalanan gue nanti.

Camera…Action!

Andrei B. / Author & Editor

Saat ini bekerja sebagai senior copywriter di perusahaan Consulting Creative di Jakarta

Coprights @ 2016, Blogger Template Designed By Templateism | Re-design By Andrei