Wednesday, July 4, 2007

Met Angel in the Bus

Andrei B.
Kali ini gue udah check out dari hostel ajaib, memanggul kembali carrier, dan tas kecil yang di gantungkan di dada. Gavin pria Inggris yang mengetahui niat perjalanan gue ke eropa memberikan pelukan bersahabat, dan memberikan nomer telponnya, kalau2 aja gue tiba2 ada di Inggris (tepatnya masuk illegal karena ga punya visa, Hahaha), gue masih inget pagi tadi waktu breakfast bareng Gavin, gue yang bahasa Inggris nya rada pas2an tambah ngelongo denger logat British nya, contoh aja waktu dia minta minta ambilin air putih yang botolnya ada dideket gue;
"Gimme sam wata! (give me some water)"
"Hah? Apa lo bilang?" (saat itu gue masih belum sadar kalo lagi di Luar negeri)
Gila! gue perlu konsen sampe titik didih nangkep bahasa british keraton dia.:D.
Kali ini lagi2 gue menuju Orchad road untuk naik Bis menuju KL, akhirnya tiket menuju KL udah di tangan gue lupa apa namanya, cukup unik nama bis nya kalo gak salah ada pake nama Sri gitu deh (apa jangan2 Sri Rejeki?).

Gue seneng banget begitu tau gue duduk paling depan di samping jendela pula. Hohoho Carrier gue udah aman masuk bagasi, dan kursi2 penumpang udah mulai terisi, sampe tiba2 gue ngedenger beberapa orang bercakap2 dengan bahasa yang gue kenali. Gue cepet2 berbalik. Dan Yak ternyata dugaan gue gak meleset. Ada 6 orang yang memakai bahasa Banjar, asli gue seneng banget ketemu orang sedaerah dari Banjarmasin. Mereka ternyata Bos2 dan beberapa Body guard dari perusahaan Batu Bara yang niatnya sama kayak temen gue (yang pernah gue certain) beli barang, bukan pengalaman!. Rencana nya si Bos2 itu mau main ke KL trus ke Genting. (gue tau banget tempat apa yang terakhir ini). Gak heran gue serasa bahagia banget dapet temen ngomong, bayangin sepanjang perjalanan kita semua rame ngomong bahasa Banjar dengan kelakuan khas orang Banjar yang gue tau persis, contohnya ketika Bis berenti di tiap kesempatan, kita berkoloni untuk ngerokok di pintu Bis, si Kenek Bis yang selalu pasang tampang judes sering ngomel2 lantaran harus nunggu kita selesai ngerokok. Si Kenek finally mati kutu gak berani negur ato marah2, gara2 ngeliat Body Guard si Bos batu bara yang kayak Godzila siap ngamuk.
Asyiknya jalan bareng mereka gue di perhatiin banget, contohnya ketika kita transit di Johor buat makan, si Bos udah ultimatum anak buahnya dan nyuruh gue untuk gak segan2 makan dan beli apa aja yang gue mau!

"Kam pilih aja Ndre ay, kena aku nang bayari berataan" (Kamu pilih apa aja Ndre, nanti aku yang bayar semuanya!)

Busyet deh, gue langsung kalap ambil makanan yang selama ini selalu bikin gue ngiler. Sehabis makan gila2an, si Bos membelikan gue banyak cemilan dan rokok untuk bekal gue. What a nice person!

Dalam perjalanan berkali2 gue di buat kagum dengan indah dan teraturnya jalanan menuju KL, pemandangan khas melayu, jejeran kelapa sawit dan cantiknya matahari yang tenggelam di balik bukit nan hijau, beberapa anak kecil dan perempuan berjilbab tampak berjalan menuju surau dilatari alunan suara adzan maghrib menembus kebisingan jalan raya, benar2 selaras dengan alam gue serasa kembali ke peradaban. Kali ini entah kenapa gue benar2 merasa nyaman. Gue bisa tersenyum lebar. Sambil menyandar malas. Johor benar2 penuh nuansa, make me sense finally. ;)

Sesampainya di KL, pada malam hari, kebisingan benar2 merajai. Bis merayap lambat. Berbagai etnis yang saya temui di luar jendela membaur dalam khas Ibukota. Kami sampai di KL. Gak beda jauh ama Indonesia, begitu turun para sopir taksi udah pada rebutan penumpang, si Bos Batu bara langsung nyarter dua taksi. Mereka akan melanjutkan perjalanan menuju Bukit Merdeka. Mereka udah booking Hotel berbintang disana. Dan ketika gue pamit untuk berpisah, lagi2 spirit sukuisme membuat si Bos seperti merasa bertanggung jawab (baca: kasihan) dengan gue. Buru2 gue di culik ikutan bareng mereka.

"Kada usah gen, ulun sorang haja mancari hostel murah (Gak usah mas, saya pergi sendiri aja cari hostel murah)"

Si Bos tanpa banyak kata langsung menurunkan saya, dan tau apa yang terjadi? Si Bos membayar kamar hotel untuk gue dan gak sembarang hotel, hotel berbintang Bow!, Di Berjaya Time Square. Gue sampe kehabisan kata. Baik banget nih orang. Terharu gue. Si Bos menepuk gue bersahabat.

"Lanjutkan perjalanan jangan takut kita orang Banjar adalah orang perantau, kemanapun nanti pergi jangan lupa asal kita, dari mana kita ya…."

Si Bos tumben2 nya mengeluarkan kalimat Bijak, gue speechless. Dan rombongan "malaikat" itu pergi meninggalkan gue seperti angin.
Masuk dalam kamar hotel berbintang, gue jadi risih. Ranjang ukuran king size, dan TV plasma. Gue tersenyum makna ketika berendam hangat di Bath tube. Segala lelah serasa sirna menguap bersama hangatnya air.

Ternyata enak juga jadi orang kaya, pikir gue di balik selimut sambil ngemil dan nonton MTV. Gue gak mau mikir gimana besok, nikmati aja dulu hari ini.
Ini yang pernah gue bilang kita gak akan pernah tau apa yang akan terjadi dalam traveling kita. Terkadang kita akan merasa sakit namun tipis sentuhannya dengan kejutan menyenangkan. Gue teringat body guard yang membawa tas kecil gue menyelipkan sesuatu disana, dan gue terlalu lelah untuk terkejut ketika mendapati di dalam tas kecil itu, beberapa lembar uang puluhan ringgit.
The secret of life. :)

Dedicated to Bos and his body guard for kindness and big heart, sorry for the first time honestly I'm judged u all like Mafia. (Hopefully to see u all in any place in the world) Many Thanks! :D

Andrei B. / Author & Editor

Saat ini bekerja sebagai senior copywriter di perusahaan Consulting Creative di Jakarta

Coprights @ 2016, Blogger Template Designed By Templateism | Re-design By Andrei