Thursday, July 5, 2007

Kick and Run!

Andrei B.
Hari itu di pagi pertama di Kuala Lumpur, di tempat hotel berbintang gue terbangun, tersenyum bahagia. Gimana nggak bahagia, wong dibayarin akomodasi Bow! :D. Jendela yang tertutup tirai, gue buka dengan semangat 45, cahaya matahari bersinar memenuhi ruangan kamar gue yang terletak di lantai 8 memberikan gue pemandangan khas metropolitan di bawah sana. Jam menunjukkan pukul 8.25 pagi, saat nya buat jalan2! Pagi cerah kala itu boleh dibilang buat gue excited lantaran ini pertama kalinya merasakan atmosfer ibukota negara selain Jakarta. Gak beda jauh ama Jakarta, bedanya mungkin mass transport disini lebih teratur dan rapi. (gue terkesan ama mono rail nya) Kali ini gue berjalan kaki di daerah sungai wang area pejalan kaki yang selalu ramai dengan toko2 makanan khas dan Mall2 besar yang banyak berhamburan.


Kala itu KL emang lagi musim liburan, gak heran dimana2 gue ngeliat banyak banget event2 digelar, salah satunya KL juga menyambut Piala Dunia di Jerman gede2an, besok adalah puncak dari perhelatan akbar kejuaraan dunia 4 tahunan itu digelar. Jelas gue gak mau ketinggalan, maniak bola juga Bow!. Salah satu Mall besar di daerah pudu tampak mengadakan games2 menarik untuk menyambut final tersebut. Ada stage besar di dalam Mall tersebut. Sayang emang niat gue yang pengen ngerasain atmosfer Piala dunia langsung di Jerman kandas lantaran tiket pesawat ke Eropa juga gak kunjung di dapet, pagelaran acara di dalam mall tersebut lumayan interest selain menampilkan fashion show dari gadis2 keturunan chinese, juga ada games berupa menendang bola, salut gue dengan kemajuan KL sebagai tujuan wisata. gue yang dari tadi ngelongo (baca: ngiler) ngeliat pagelaran fashion show cewek2 kece tersebut tiba2 aja di dekatin ama Host gendut. Dia menawarkan gue untuk ikut games menendang bola ke arah sebuah lobang, gue sih oke2 aja asal gratis. Finally gue sekarang udah ada di atas stage besar di tengah2 mall. Semua orang tiba2 berkumpul, dari tingkat satu ampe tingkat lima semua nonton. Anjrit! Tiba2 aja gue demam panggung, beberapa kontestan yang mengikuti tampak berkumpul berbaris, yang menarik perhatian gue adalah kontestan tersebut tampak berasal dari negara2 berbeda, entah apakah disengaja ato nggak, gue tau itu lantaran Host pria gendut bertampang klimis menyodorkan microphone nya sebelum kontestan menendang Bola, barusan yang tadi nendang ada dari Hongkong, Singapore, Australia, sampe Perancis. Busyet deh! Cowok umur 15 tahunan yang urutannya di atas gue menarik minat gue untuk bercakap, sekedar ngilangin rasa gugup, gue sih yakin ni anak pasti lebih grogi daripada gue, secara dia doang yang muda. Anak ini rupanya dari Dubai!, dan expectasi gue meleset, dia ngaku kalo dia di Dubai masuk Timnas Junior jadi gak ada alasan buat dia klo kalah dengan para amatiran kayak gue. Bener aja dengan santainya si Ahmed memasukkan bola ke lobang dengan mudahnya, otomatis dia masuk ke babak final. Tepuk tangan membahana begitu wakil Dubai sukses, tepukan paling meriah begitu pemuda asal Malaysia sendiri berhasil lolos ke Final.

Nah giliran gue sekarang, sebelum gue nendang gue disuruh ngenalin diri, lucunya begitu gue bilang dari Indonesia, sontak pengunjung dan orang2 yang nyaksiin dari lantai bawah ampe lantai atas ngasih tepuk tangan meriah. Gue langsung liat ke belakang dan sekeliling, Busyet!!! Ternyata pendukung Indonesia banyak banget. Gue langsung lemes, kesannya kayak anggota Timnas di Piala Dunia. Terlebih begitu gue denger yel-yel mereka.

"Ayo Indonesia! Ayo Dab! Ojo ngisin-ngisini!" ---> bahasa jawa (Ayo Jek jangan Malu2 in!), Anjrit kaki gue gemeteran, gue yakin yang tadi teriak pasti TKI yang lagi Liburan.

Kaki gue lemes gak karuan terlebih begitu para model fashion show naik ke panggung berbaris di pinggiran. Beberapa cewek kece (terutama yang nomer 11 yang wajahnya kayak Cecilia Cheung!) ngeberiin gue dukungan.

"One, Two, Three, Shoot!!!" Teriak Host semangat ngasih aba2, penonton langsung heboh!, tapi detik berikutnya langsung nyengir begitu gue juga gak kunjung nembak.
"Ono opo to Dab!" si TKI yang nonton tampak protes.
"Bentar gue kan kudu narik napas dulu!" gue langsung sewot di gencet ama TKI di pinggir panggung, berikutnya si Host kasih aba2 lagi.

Gue gak ambil pusing, mau masuk apa gak, yang jelas gue kudu nembak bola ini sekenceng2 nya, paling gak biar memberikan kesan ganas!. Dan...Des! bola yang gue pikir masuk ke lobang mantul lagi berbalik arah dengan kencang nya, Jeduk! Semua penonton hening.... ternyata bola nya sukses mengenai salah satu kepala model fashion show. Bruk! si model jatuh! Berikutnya sontak se isi Mall ketawa ngakak. Para panitia langsung panik mengerumuni si korban. Dan gue sukses turun panggung tanpa disadari si Host gendut, dan lenyap bak ditelan Buaya.



PS: Bagi yang punya sodara ato kenalan di KL yang familiar dengan korban di atas yang berwajah bak Cecilia Cheung, harap menghubungi saya. Saya akan bertanggung jawab menikahinya. Hahaha Maunya!!! :p

Andrei B. / Author & Editor

Saat ini bekerja sebagai senior copywriter di perusahaan Consulting Creative di Jakarta

Coprights @ 2016, Blogger Template Designed By Templateism | Re-design By Andrei