Rabu, 19 Maret 2008

Over All

Andrei B.
Result 1
Pertama kali ketika anda berkunjung ke Blog saya sebelum postingan ini mungkin yang terpikir adalah blog ini yang punya pasti tidak kreatif, lantaran template blog nya ga keren, akhirnya demi menyesuaikan tampang saya, di buatlah Lay out blog yang super keren. Yang di buat oleh keluarga Jauh saya, Mbak Widie, si Abah dan si kecil Akbar. Terima kasih banyak, Merci beacoup!. Blog ini keren betul, saya jadi tambah semangat ngeblog sekarang! :D

Kembali ke Jurnal perjalanan saya, hari itu di kelas bahasa saya duduk bersama Ling dan Julls. Saya hanyut dalam percakapan riang, pantas saja gak bisa2 berbahasa Perancis nya, wong tiap pelajaran selalu ngerumpi.

“Eh gimana tes volunteer nya?” tanya Julls

“Hmm..gak usah di tanyain Julls, dia mah cuma iseng, kemampuannya sebagai volunteer PBB di bawah rata2” Ling mengumbar pesimistis.

“Yaah namanya juga usaha, siapa tau!”

“Iya kalo gak di coba mana tau ya Rei?” Julls membela, di sambut sikutan Ling bersahabat.

Saya mengulum senyum, Jujur saja saya sangat menyayangi 2 wanita ini, dan kalo kalian mengatakan untuk memutuskan memilih salah satu dari mereka menjadi the special one, saya gak bisa. Biar laah seperti ini. Daripada ke depannya perasaan indah ini tergantikan dengan perasaan yang gak nyaman dan perasaan kehilangan. Ya kan? :)

Result 2
Kelas siang itu pelajaran Teori Film yang di ajarkan oleh Prof. Anari, beliau ini gak segan2 ngasih pertanyaan untuk ngukur kemampuan mahasiswa nya, makanya adu kepinteran banget disini. Tiap dia ngasih soal pasti banyak banget ngacungin tangan. Makanya kadang tiap saat saya iseng kalo dia ngasih pertanyaan, pas anak2 pada ngangkat tangan saya juga sok ikut2 an ngacungin tangan!, parahnya entah setan mana yang membisikan Profesor wanita itu yang tiba2 menunjuk saya, Oough! padahal saya udah sengaja telat beberapa detik ngacungin tangan!. Ketika semua orang ngeliatin ke belakang, nunggu jawaban, saya cuma bisa melirik ke arah Ling ngarep jawaban, dan Ling cuma nahan senyum, sambil pura2 gak liat isyarat mata saya. Fuck u!.

Walhasil saya jadi pecundang untuk kesekian kalinya, terlalu jauh rasanya masuk the Big Four! Berada di jejeran Mike, Rily dan Miena, padahal teman sebangku sudah si jawara kelas. Makan apa sih mereka ini?

Menjelang kelas bubar Mrs. Asley. Si kepala suku yang menangani bidang kemahasiswaan asing masuk ke kelas, wanita baya inilah yang dulu mencap saya sebagai Miss Indonesia waktu pertama kali saya masuk kampus ini. Saat itu ia mengumumkan perwakilan untuk volunteer PBB. Yang ikut ngedaftar pas di umumin saya langsung lemes, saya kira gak ada yang minat, ternyata Miena, Rily dan Mike juga ikutan, seolah menjadi panggung baru atas perebutan dan pembuktian intelektualitas mereka. Melayang sudah kesempatan jalan2 gratis ke Swiss! Ling langsung terkekeh ngeliat tampang kusut saya begitu ngedenger siapa2 aja yang di nominasikan. Anak2 kelas seolah kembali pada euforia akhir bulan, seperti pada saat pengumuman the big four, siapa yang mengalahkan siapa? Sayang Ling tidak ikut serta.

Dan mungkin tujuh keajaiban dunia harus ditambah satu lagi, tatkala dengan suara tak percaya Mrs Asley menyebutkan nama saya sebagai duta Volunteer PBB.

Hening....

Semua mata memandang ke Belakang! Menatap saya tak percaya dan jujur saja begitu saya ingin meledakkan euforia kesenangan saya, Ling membisik.

“Tahan euforia mu, jangan meledak Rei, Coba berakting Cool, biar ketauan kalo itu emang kepinteran mu!”

Deg! Saya langsung maju ke depan kelas dengan Cool ditatap takjub isi kelas, dengan raut muka biasa aja, seolah emang seharusnya saya terpilih. Begini rupanya rasanya jadi orang terdepan, Ooough! Kereen banget perasaan ini, hati saya benar2 ingin meledak kegirangan! Bayangkan saya mengalahkan Jawara2 The Big Four!!!, namun saya tak kuasa jua akhirnya menahan euforia ini! Meledak lah ketawa jumawa saya. Hahahahaha!!!!! Saya ketawa kegirangan di depan kelas. Ling langsung nepuk jidat nya!, gak tahan rasanya untuk sersumbar sana-sini di depan kelas saat itu, “Nah baru tau kan Lo! Gue nih!!! Gue!!!, lo pikir gue sebodoh itu apa?! Hahahahaha” Saya puas ketawa di depan sang jawara The Big Four! Kalo aja gue bawa bendera Indonesia saat itu udah nekat saya ngibar2 in bendera kita di depan kelas! :D

Anak2 kelas yang ngeliat saya pada bengong, pasti mereka takjub abis liat saya. Sampe si Mrs. Asley bilang ke saya:

“Rei…siapa yang nyuruh lo maju ke depan kelas?!”.

#@%&*Fu*k! Saya pikir saya bakal dapet semacam penghargaan kayak the Big Four!.

Parah nya rumor yang beredar saat itu mengatakan kalo Andrei itu kepilih lantaran di back up sama Ling! Walhasil bukannya saya di kagumi orang, malahan si Ling Yang bikin orang kagum, mampu menularkan kepintaran nya ke manusia bodoh macam saya. Sigh! (ada gak enaknya juga duduk bareng si Jawara kelas!).

Andrei B. / Author & Editor

Saat ini bekerja sebagai senior copywriter di perusahaan Consulting Creative di Jakarta

Coprights @ 2016, Blogger Template Designed By Templateism | Re-design By Andrei